Biografi Alessandro Volta Sang Penemu Batu Baterai

Alessandro Volta

Sudah menjadi fakta yang diketahui secara luas bahwa Volt adalah satuan gaya gerak listrik dan dinamai menurut Alessandro Volta yang merupakan seorang ilmuwan Italia dan pelopor ilmu kelistrikan.

Fakta yang kurang diketahui tentang sejarah Volta adalah ia menemukan baterai primer pertama dan dengan melakukan hal tersebut ia memindahkan ilmu kelistrikan dari era elektrostatis ke era elektrodinamik.

Penemuan baterai listriknya memungkinkan banyak pengembangan lebih lanjut, dan ide dasar baterai listriknya masih digunakan sampai sekarang.

Beberapa tahun sebelumnya ketika ilmu kelistrikan masih terfokus pada elektrostatika, ia juga mengajukan gagasan tentang satuan tegangan listrik. Untungnya sarannya tidak ditanggapi karena salah satu unit awal ini setara dengan 13,3 kV!

Pada zamannya, Volta adalah seorang ilmuwan yang sangat terkenal. Faktanya, ia tidak hanya menjadi pemimpin di bidang kelistrikan, tetapi ia juga membuat penemuan-penemuan penting di bidang kimia. Sejarah atau biografi Volta menjadikan bacaan yang menarik dan memberikan pemahaman tentang kesulitan yang dihadapi para pionir awal dalam memahami dasar-dasar kelistrikan.

Kehidupan awal Volta

Volta, atau memberinya nama lengkap Alessandro Giuseppe Antonio Anastasio Volta lahir pada tanggal 18 Februari 1745 di Como. Ini adalah kota kecil di kadipaten Milan dan di tepi Danau Como di Italia Utara. Ayahnya awalnya adalah anggota ordo Jesuit, namun pada usia 41 tahun ia memutuskan untuk menikahi seorang wanita yang 22 tahun lebih muda dari dirinya.

Keluarga tersebut memiliki koneksi yang baik dan tampak bahagia meskipun agak miskin. Dari pihak ayahnya dia mempunyai tiga orang paman. Yang satu adalah seorang Dominikan, yang satu adalah seorang kanon, dan yang lainnya adalah seorang diakon agung. Namun dari pihak ibunya, keluarganya lebih condong ke arah hukum.

Alessandro Volta muda memulai pendidikannya di sekolah retorika di Como. Namun tak lama setelah dia mulai bekerja di sana, ketika Volta baru berusia tujuh tahun, ayahnya meninggal. Dikatakan bahwa ayahnya lebih pandai membelanjakan uang daripada menghasilkannya. Faktanya, Volta mengatakan di tahun-tahun berikutnya bahwa ketika ayahnya meninggal, dia meninggalkan sebuah tempat tinggal kecil senilai 14.000 lira, dan hutang sebesar 17.000 lira.

Baca Juga :

Mencetak Generasi Cerdas Berkarakter Melalui Transformasi Digital

Universitas di Afghanistan Siap Sambut Mahasiswi Kembali Jika Diizinkan Taliban

Kemudian, lima tahun setelah kematian ayahnya, pamannya mengambil alih pendidikannya. Awalnya mereka mengirimnya ke perguruan tinggi Jesuit, namun kemudian mereka mengubah program pendidikannya dan memindahkannya ke tempat lain. Pada periode inilah seorang temannya bernama Giulio Cesare Gattoni memberikan buku dan bimbingan untuk membantu studinya di bidang kelistrikan. Pamannya telah memutuskan bahwa yang terbaik baginya adalah mempelajari hukum, namun ketertarikannya pada ilmu alam begitu besar sehingga mereka mengizinkannya untuk mengikuti minatnya dan mengambil karir di bidang fisika dan kimia.

Volta menjadi sangat asyik dengan studinya dan sejak usia Slot777 sekitar 20 tahun Volta mempelajari sains secara lebih formal. Secara khusus dia menaruh minat pada listrik. Dia juga dengan berani berkorespondensi dengan banyak ilmuwan terkemuka saat itu. Pada tahun 1763 ketika dia baru berusia 18 tahun, dia berkorespondensi dengan fisikawan dan eksperimen listrik Prancis terkemuka, Abbe Antoine Nollet di Paris. Kemudian dia menulis surat kepada Giovanni Battista Beccaria, profesor fisika di Universitas Turin dan peneliti Italia terkemuka di bidang elektrostatika. Dalam banyak suratnya, dia menunjukkan pemahaman yang luas mengenai fenomena kelistrikan yang baru mulai dipahami.

Makalah Pertama untuk Volta

Volta bahkan menerbitkan beberapa makalah. Yang pertama pada tahun 1769, dan diberi judul “De vitractiva ignis electrici.” Hal ini menarik perhatian dan membantunya mendapatkan pengangkatan pertamanya pada tahun 1774 ketika ia menjadi dosen di Royal School di Como.

Dia menjalankan tugasnya dengan sangat baik sehingga pada tahun berikutnya dia diangkat menjadi profesor fisika eksperimental. Saat berada di Como, dia membuat beberapa penemuan penting.

Penemuan Volta yang pertama terjadi pada tahun 1775 ketika ia menemukan elektroforus, suatu bentuk awal generator elektrostatis. Dalam bentuk aslinya, perangkat baru Volta terdiri dari kue resin, lilin, atau bahan non-konduktif lainnya yang ditempatkan di antara dua pelat logam. Resin diletakkan di pelat bawah dan pelat atas memiliki pegangan berinsulasi yang dipasang di tengahnya sehingga memungkinkan resin diangkat dari kue resin. Pelat logam bagian atas kemudian dilepas dan permukaan atas resin diisi dengan gesekan. Pelat atas, yang dipegang oleh pegangan berinsulasi, ditempatkan pada kue resin dan, dengan menyentuh pelat atas dengan jari, muatan ditarik ke tanah. Saat pelat atas diangkat, muatannya akan terjadi secara induksi.

Volta menemukan metana

Pada saat ini dalam sejarah listrik dan kimia dianggap sangat erat kaitannya. Hidrogen, atau sebutannya saat itu, “udara yang mudah terbakar” telah diisolasi pada tahun 1766, dan sepuluh tahun setelahnya, pada tahun 1776, Volta menemukan gas baru yang sekarang kita kenal sebagai metana.

Dalam penelitiannya, Volta menjadi penasaran dengan banyaknya jenis “udara” yang bisa ditemukan, salah satunya terlihat menggelegak dari danau dan kolam. Meskipun ia mencatat bahwa metana kurang mudah meledak dibandingkan hidrogen, ia menggunakannya dalam apa yang disebut pistol udara yang mudah terbakar yang ia tembakkan menggunakan percikan listrik. Alat ini ternyata sangat efektif menembakkan bola timah dan membuat kayu patah pada jarak 5 meter. Dari beberapa percobaan terkait ia juga menemukan bahwa udara terdiri dari sekitar 20% oksigen.

Penemuan metana khususnya membuatnya terkenal dan sebagai hasilnya ia menerima hibah perjalanan dari pemerintah Austria yang memerintah Italia utara saat ini. Hal ini memungkinkan dia melakukan perjalanan ke negara lain untuk bertemu dengan ilmuwan terkemuka lainnya.

Perjalanan pertamanya dimulai pada awal September 1777 dengan kunjungan ke sesama ilmuwan di Swiss, Alsace dan Savoia. Dia bepergian secara luas dan ini memungkinkan dia untuk bertemu dengan ilmuwan lain dan mendiskusikan pekerjaan mereka bersama.

Dengan meningkatnya ketenaran Volta, datanglah tawaran untuk menjadi ketua universitas. Pada tahun 1779 ia diangkat menjadi profesor fisika eksperimental di Universitas Pavia. Ini adalah posisi yang dipegang Volta selama hampir 40 tahun. Volta jelas menyukai perjalanan karena dia melakukan perjalanan lebih jauh ke luar negeri ke Prancis dan Inggris pada tahun 1781/2 dan kemudian pada tahun 1784 dia melakukan perjalanan ke Jerman.

Baterai Volta berfungsi

Karya Volta yang paling inovatif adalah pengembangan baterai pertama. Akar dari pekerjaan ini dapat ditelusuri kembali ke beberapa investigasi yang dilakukan oleh sesama orang Italia dan teman Volta. Ia menemukan bahwa ketika aliran listrik terjadi di dekat kaki katak ketika sedang dibedah, aliran listrik tersebut membuat kakinya bergerak-gerak. Profesor Italia ini melakukan banyak penelitian lebih lanjut dan ini mengarah pada penemuannya bahwa ketika dua logam yang berbeda ditempatkan pada kaki, arus listrik dihasilkan. Selama bertahun-tahun diyakini bahwa ini adalah bentuk listrik baru yang mereka sebut “listrik hewan”.

Volta sendiri melakukan banyak eksperimen untuk menyelidiki fenomena tersebut lebih jauh. Dia bahkan mulai menempatkan logam yang berbeda di lidahnya dan di dekat matanya dengan berbagai efek. Namun ketika ia melakukan eksperimen lebih lanjut, ia menjadi lebih yakin bahwa listrik dihasilkan oleh dua logam berbeda yang dipisahkan oleh larutan seperti air garam. Galvani tetap mempertahankan idenya tentang listrik hewan.

Volta menyempurnakan eksperimennya lebih jauh. Ia menemukan bahwa pasangan logam yang menghasilkan efek terbaik adalah seng dan perak. Ia juga menyatukan sejumlah sel secara seri untuk menghasilkan tegangan yang lebih besar. Volta pertama melakukan ini dengan membuat sel-sel individual dari gelas anggur dengan air garam di dalamnya. Kedua elektroda kemudian dicelupkan ke dalam larutan ini. Untuk meningkatkan tegangan ia menghubungkan beberapa sel secara seri untuk menghasilkan apa yang sering disebut mahkota cangkir Volta.

Volta segera menyadari bahwa pendekatan ini sangat rumit sehingga dia mengembangkan ide lain. Kali ini sel dasarnya terbuat dari dua cakram logam yang berbeda dengan karton yang direndam dalam air garam di antara keduanya. Dengan menumpuk beberapa sel di atas satu sama lain, sebuah “tumpukan” sel dapat dibuat dengan cukup mudah. Batas jumlah sel dalam tumpukan mana pun tercapai ketika berat seluruh baterai mulai memeras air garam dari sel bagian bawah. Meski begitu, tegangan yang cukup besar dapat dihasilkan sehingga menimbulkan sengatan listrik.

Hadiah

Volta melakukan sebagian besar pekerjaannya melawan iklim politik yang sangat berubah-ubah. Italia Utara awalnya berada di bawah kekuasaan Austria, namun pada tahun 1796 mereka diusir oleh Prancis. Meskipun Volta menjadi pejabat di pemerintahan baru, dia segera melepaskan jabatannya karena dia masih setia kepada Austria.

Juga pasukan Perancis telah merusak laboratoriumnya. Dia membuat pilihan yang baik karena ketika Austria kembali pada tahun 1799 mereka menutup Universitas, namun Volta tetap bebas.

Namun setahun kemudian Prancis kembali. Mereka membuka kembali Universitas dan posisi Volta sebagai profesor diangkat kembali. Dia menerima posisinya sebagai warga negara republik baru dan mengunjungi Paris untuk mengucapkan terima kasih Universitas kepada Napoleon. Kunjungan ini membuktikan kemenangan bagi Volta, memperkuat posisinya yang sudah terkenal di komunitas ilmiah.

Semasa hidupnya Volta banyak memberikan demonstrasi di seluruh Eropa dan bahkan Napoleon sendiri terpesona dengan penemuan barunya. Dia sangat terkesan sehingga dia memberi Volta gaji yang besar untuk melanjutkan eksperimen dan penyelidikannya. Volta juga mendapat pengakuan lain atas karyanya. Dia diangkat menjadi bangsawan dan senator Kerajaan Lombardy dan ini semakin meningkatkan kekayaannya. Selain itu ia juga mendapat pengakuan internasional atas karyanya. Menariknya Kaisar Austria mengangkatnya menjadi direktur fakultas filsafat Universitas Padua pada tahun 1815.

Volta baru menikah pada tahun 1794 ketika dia hampir berusia 50 tahun. Pengantin perempuannya, Signorina Teresa Peregrini jauh lebih muda dari dirinya dan merupakan putri bungsu Pangeran Ludovico Peregrini. Pasangan ini memiliki tiga orang putra, namun mereka sangat sedih karena putra tengahnya meninggal pada usia 18 tahun. Dia adalah seorang matematikawan yang sangat menjanjikan, dan Volta menulis kepada temannya kemudian berkata, “Kehilangan ini sangat menyentuh hati saya sehingga saya kurasa aku tidak akan pernah mengalami hari bahagia lagi.”

Setelah itu Alessandro Volta menghabiskan lebih banyak waktu dengan putra-putranya yang tersisa, memastikan mereka menerima pendidikan yang baik. Mereka berdua masuk Universitas Pavia dan ketika mereka lulus pada tahun 1819, keluarga tersebut pensiun ke rumah leluhur di Como. Putra-putranya tetap berprofesi di bidang hukum tetapi di tahun-tahun berikutnya saudara-saudaranya menerbitkan majalah berkala yang meliput ilmu pengetahuan dan industri. Putra sulungnya juga terpilih sebagai walikota Como. Terlepas dari tugasnya sebagai walikota, dia menulis banyak penelitian tentang ayahnya, banyak yang diterbitkan setelah kematian Volta.

Tahun-tahun terakhir Volta

Ketenaran Volta memberinya kekayaan besar dan dia dapat menikmati standar hidup yang sangat tinggi. Memang dia menjalani tahun-tahun terakhirnya dalam kemewahan sampai kematiannya di Como pada tanggal 5 Mei 1827 pada usia 82 tahun.

Selama hidupnya Volta menerima banyak penghargaan, diakui oleh masyarakat terpelajar di seluruh Eropa termasuk London, Berlin dan Paris. Ia juga diminta untuk memberikan banyak ceramah dan demonstrasi. Namun kehormatan terbesar datang setelah kematiannya ketika pada tahun 1881 satuan gaya gerak listrik diberi nama Volt untuk menghormati pekerjaan perintis penting yang telah dilakukannya. Hasilnya, tempat Volta dalam sejarah terjamin.