Biografi Albert Einstein, Kisah Bocah Autisme Menjadi Ilmuwan Fisika Paling Jenius Penemu Teori Relativitas

Biodata Albert Einstein

Albert Einstein, (lahir 14 Maret 1879, Ulm, Württemberg, Jerman—meninggal 18 April 1955, Princeton, New Jersey, AS), fisikawan kelahiran Jerman yang mengembangkan teori relativitas khusus dan umum serta memenangkan Hadiah Nobel Fisika pada tahun 1921 atas penjelasannya tentang efek fotolistrik . Einstein secara umum dianggap sebagai fisikawan paling berpengaruh di abad ke-20.

Masa kecil dan pendidikan

Orang tua Einstein adalah orang Yahudi kelas menengah yang sekuler . Ayahnya, Hermann Einstein, awalnya adalah seorang penjual kasur bulu dan kemudian menjalankan pabrik elektrokimia dengan tingkat keberhasilan belcindo yang lumayan. Ibunya, mantan Pauline Koch, mengurus rumah tangga keluarga. Dia memiliki seorang saudara perempuan, Maria (yang bernama Maja), lahir dua tahun setelah Albert.

Einstein menulis bahwa ada dua “keajaiban” yang sangat memengaruhi tahun-tahun awalnya. Yang pertama adalah pertemuannya dengan kompas pada usia lima tahun. Dia bingung bahwa kekuatan tak kasat mata dapat membelokkan jarum tersebut. Hal ini akan menyebabkan ketertarikan seumur hidup slot777 terhadap kekuatan tak kasat mata. Keajaiban kedua datang pada usia 12 tahun ketika dia menemukan sebuah buku geometri , yang dia telan , dan menyebutnya sebagai “buku geometri kecil yang suci.”

Siapa yang Mengatakannya? Kuis Kutipan Terkenal

Einstein menjadi sangat religius pada usia 12 tahun, bahkan menggubah beberapa lagu untuk memuji Tuhan dan melantunkan lagu religi dalam perjalanan ke sekolah. Namun hal ini mulai berubah setelah ia membaca buku-buku sains yang bertentangan dengan keyakinan agamanya. Tantangan terhadap otoritas yang mapan ini meninggalkan kesan mendalam dan mendalam. Di Luitpold Gymnasium , Einstein kerap merasa tidak pada tempatnya dan menjadi korban sistem pendidikan ala Prusia yang terkesan mengekang orisinalitas dan kreativitas. Seorang guru bahkan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah berarti apa pun.

Pengaruh penting lainnya pada Einstein adalah seorang mahasiswa kedokteran muda, Max Talmud (kemudian menjadi Max Talmey), yang sering makan malam di rumah Einstein. Talmud menjadi tutor informal, memperkenalkan Einstein pada matematika dan filsafat tingkat tinggi . Titik balik penting terjadi ketika Einstein berusia 16 tahun. Talmud sebelumnya telah memperkenalkannya pada serial sains anak-anak yang ditulis oleh Aaron Bernstein, Naturwissenschaftliche Volksbucher (1867–68; Popular Books on Physical Science ), di mana penulisnya membayangkan berkendara bersama listrik yang mengalir di dalam telegrafkabel.

Einstein kemudian bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan yang akan mendominasi pemikirannya selama 10 tahun ke depan: Apa yang akan aseperti apa pancaran cahaya jika kamu bisa berlari di sampingnya? Jika cahaya adalah gelombang , maka berkas cahaya akan tampak diam, seperti gelombang beku. Namun, ketika masih kanak-kanak, ia tahu bahwa gelombang cahaya diam belum pernah terlihat, jadi timbullah sebuah paradoks . Einstein juga menulis “makalah ilmiah” pertamanya pada saat itu (“Investigasi Keadaan Aether di Medan Magnet”).

Pendidikan Einstein terganggu oleh kegagalan bisnis ayahnya yang berulang kali. Pada tahun 1894, setelah perusahaannya gagal mendapatkan kontrak penting untuk melistriki kota Munich , Hermann Einstein pindah ke Milan untuk bekerja dengan seorang kerabat. Einstein ditinggalkan di sebuah rumah kos di Munich dan diharapkan menyelesaikan pendidikannya. Sendirian, sengsara, dan muak dengan prospek tugas militer ketika ia berusia 16 tahun, Einstein melarikan diri enam bulan kemudian dan mendarat di depan pintu rumah orang tuanya yang terkejut. Orang tuanya menyadari masalah besar yang dia hadapi sebagai seorang putus sekolah dan pengelak wajib militer yang tidak memiliki keterampilan kerja. Prospeknya tampaknya tidak menjanjikan.

Untungnya, Einstein dapat mendaftar langsung ke Eidgenössische Polytechnische Schule (“Sekolah Politeknik Federal Swiss”; pada tahun 1911, setelah perluasan status universitas penuh pada tahun 1909, sekolah tersebut berganti nama menjadi Eidgenössische Technische Hochschule, atau “Institut Teknologi Federal Swiss”) di Zürich tanpa ijazah sekolah menengah atas jika dia lulus ujian masuk yang ketat. Nilainya menunjukkan bahwa dia unggul dalam matematika dan fisika , tetapi dia gagal dalam bahasa Prancis , kimia , dan biologi. Karena nilai matematikanya yang luar biasa, ia diperbolehkan masuk politeknik dengan syarat harus menyelesaikan sekolah formalnya terlebih dahulu. Ia bersekolah di sekolah menengah khusus yang dikelola oleh Jost Winteler di Aarau , Swiss , dan lulus pada tahun 1896. Ia juga melepaskan kewarganegaraan Jermannya pada saat itu. (Dia tidak memiliki kewarganegaraan sampai tahun 1901, ketika dia diberikan kewarganegaraan Swiss.) Dia berteman seumur hidup dengan keluarga Winteler, yang tinggal bersamanya. (Putri Winteler, Marie, adalah cinta pertama Einstein; saudara perempuan Einstein, Maja, akhirnya menikah dengan putra Winteler, Paul; dan teman dekatnyaMichele Besso akan menikahi putri sulung mereka, Anna.)

Einstein ingat bahwa tahun-tahunnya di Zürich adalah tahun-tahun paling bahagia dalam hidupnya. Dia bertemu banyak siswa yang kemudian menjadi teman setianya, seperti Marcel Grossmann, seorang ahli matematika, dan Besso, yang dengannya dia menikmati percakapan panjang lebar tentang ruang dan waktu. Ia juga bertemu calon istrinya, Mileva Maric, sesama mahasiswa fisika dari Serbia.

Dari kelulusan hingga “tahun keajaiban” teori ilmiah Albert Einstein

Setelah lulus pada tahun 1900, Einstein menghadapi salah satu krisis terbesar dalam hidupnya. Karena dia mempelajari sendiri mata pelajaran lanjutan, dia sering membolos; Hal ini membuatnya mendapat permusuhan dari beberapa profesor, terutama Heinrich Weber. Sayangnya, Einstein meminta surat rekomendasi kepada Weber. Einstein kemudian ditolak untuk setiap posisi akademis yang dia lamar.

Sementara itu, hubungan Einstein dengan Maric semakin dalam, namun orang tuanya menentang keras hubungan tersebut. Ibunya sangat keberatan dengan latar belakang Serbia (keluarga Maric beragama Kristen Ortodoks Timur ). Namun Einstein menentang orang tuanya, dan pada bulan Januari 1902 ia dan Maric bahkan memiliki seorang anak, Lieserl, yang nasibnya tidak diketahui. (Biasanya dia dianggap meninggal karena demam berdarah atau diserahkan untuk diadopsi .)

Pada tahun 1902 Einstein mungkin mencapai titik terendah dalam hidupnya. Dia tidak bisa menikahi Maric dan menghidupi keluarga tanpa pekerjaan, dan bisnis ayahnya bangkrut. Putus asa dan menganggur, Einstein mengambil pekerjaan rendahan sebagai pengajar anak-anak, namun dia bahkan dipecat dari pekerjaan tersebut.

Titik balik terjadi pada akhir tahun itu, ketika ayah dari teman seumur hidupnya, Marcel Grossmann, dapat merekomendasikan dia untuk posisi sebagai juru tulis di kantor paten Swiss di Bern . Sekitar saat itu, ayah Einstein jatuh sakit parah dan, sebelum dia meninggal, memberikan restunya agar putranya menikah dengan Maric. Selama bertahun-tahun, Einstein mengalami kesedihan yang luar biasa mengingat ayahnya meninggal karena menganggapnya gagal.

Dengan penghasilan kecil namun tetap untuk pertama kalinya, Einstein merasa cukup percaya diri untuk menikahi Maric, yang dilakukannya pada tanggal 6 Januari 1903. Anak mereka, Hans Albert dan Eduard, masing-masing lahir di Bern pada tahun 1904 dan 1910. Kalau dipikir-pikir , pekerjaan Einstein di kantor paten adalah sebuah berkah. Dia akan segera menyelesaikan analisis permohonan paten, memberinya waktu untuk melamun tentang visi yang telah menjadi obsesinya sejak dia berusia 16 tahun: Apa yang akan terjadi jika Anda berlari di samping sorotan cahaya ? Selama di sekolah politeknik ia pernah belajarPersamaan Maxwell , yang menggambarkan sifat cahaya, dan menemukan fakta yang tidak diketahui oleh James Clerk Maxwell sendiri—yaitu, bahwa kecepatan cahaya tetap sama tidak peduli seberapa cepat seseorang bergerak. Ini melanggarNamun, hukum gerak Newton karena tidak ada kecepatan absolut dalam teori Isaac Newton . Wawasan ini mengarahkan Einstein untuk merumuskan prinsip relativitas : “kecepatan cahaya adalah suatu konstanta dalam kerangka inersia apa pun (kerangka yang terus bergerak).”

Baca Juga : https://pinoykusinero.com/khoirul-anwar-penemu-jaringan-4g/